Daftar Artikel Unik - Aneh - Foto - Gokil - Lucu - Misteri

Jasa Design Logo Murah

10 Ekskkusi Mati Mengerikan Yang Pernah ada

Pelaksanaan penjahat dan lawan politik telah digunakan oleh hampir semua masyarakat-baik untuk menghukum kejahatan dan untuk menekan perbedaan pendapat politik. Pelaksanaan seseorang dengan proses peradilan sebagai hukuman karena suatu pelanggaran disebut hukuman mati atau hukuman mati. Di kebanyakan tempat bahwa praktek hukuman mati itu dicadangkan untuk pembunuhan, spionase, pengkhianatan, atau sebagai bagian dari peradilan militer. Di beberapa negara kejahatan seksual, seperti pemerkosaan, inses perzinahan, dan sodomi, membawa hukuman mati. Di banyak negara yang menggunakan hukuman mati, perdagangan narkoba, korupsi, pengecut, desersi, pembangkangan, dan pemberontakan adalah juga pelanggaran modal. Kebanyakan catatan sejarah dan berbagai praktek suku primitif menunjukkan bahwa hukuman mati adalah bagian dari sistem peradilan mereka. Tidak menjadi semacam rasis di sini, tapi beberapa metode eksekusi yang cukup banyak brutal yang telah tercantum di bawah ini. [PERINGATAN: Artikel ini mungkin berisi beberapa gambar yang mengganggu ]

10. Garrote

Para garrote sangat umum sekali, tidak lagi disetujui oleh hukum di negara manapun meskipun latihan penggunaannya masih dilakukan di Legiun Asing Prancis.Garrote adalah perangkat yang mencekik seseorang untuk mati. Hal ini juga dapat digunakan untuk mematahkan leher seseorang. Perangkat ini digunakan di Spanyol sampai dilarang pada tahun 1978 dengan penghapusan hukuman mati. Biasanya terdiri dari kursi di mana tahanan tertahan sementara algojo diperketat band metal di lehernya sampai ia meninggal. Beberapa versi garrote yang tergabung baut logam yang ditekan ke dalam tulang belakang, melanggar leher. Korban mungkin masuk ke dalam keadaan kejang parah dan menyakitkan dan kemudian lulus dalam kematian. Versi berduri dikenal sebagai garrote Catalan. Eksekusi terakhir oleh garrote adalah José Luis Cerveto pada Oktober 1977. Andorra adalah negara terakhir di dunia untuk melarang penggunaannya, melakukannya pada tahun 1990. Namun garroting masih umum di India menurut penulis India dan Parikh ahli forensik.

9. Scaphism
Gambar Sumber
Scaphism, juga dikenal sebagai perahu adalah metode Persia kuno eksekusi dirancang untuk menimbulkan kematian menyiksa. Orang telanjang terpasang erat di dalam pasangan kembali-ke-belakang perahu dayung sempit (atau batang pohon berlubang-out), dengan kepala, tangan, dan kaki menonjol. Yang terkutuk terpaksa menelan susu dan madu ke titik mengembangkan diare berat, dan madu lebih akan dipakai menggosok tubuhnya untuk menarik serangga dengan pelengkap terbuka.Dia kemudian akan dibiarkan mengapung di kolam stagnan atau terkena sinar matahari. Kotoran individu yang berdaya akumulasi dalam wadah, menarik serangga lebih, yang akan makan dan berkembang biak di dalam nya atau dagingnya terbuka dan semakin gangren. Makan akan diulang setiap hari dalam beberapa kasus untuk memperpanjang penyiksaan, sehingga dehidrasi atau kelaparan tidak memberikan dia dengan merilis kematian. Kematian, ketika akhirnya terjadi, mungkin karena kombinasi dari dehidrasi, kelaparan dan syok septik. Delirium biasanya akan terjadi setelah beberapa hari. Kematian oleh scaphism menyakitkan, memalukan, dan berlarut-larut.

8. Menguliti
Gambar Sumber
Flaying adalah penghilangan kulit dari tubuh. Seperti hewan yang dikuliti dalam persiapan untuk konsumsi manusia, atau untuk menyembunyikan atau bulu, ini lebih umum disebut menguliti, Flaying adalah metode yang sama diterapkan ke manusia. Flaying manusia digunakan baik sebagai metode penyiksaan dan eksekusi, tergantung pada seberapa banyak kulit akan dihapus. Flaying adalah praktek kuno, yang digunakan oleh Asyur dan Dinasti Ming.

7. Lingchi
Gambar Sumber
Juga dikenal sebagai lambat mengiris, Lingchi hanya disediakan untuk kejahatan dipandang sebagai terutama parah, seperti pengkhianatan dan membunuh orang tua.Juga diterjemahkan sebagai proses yang lambat, kematian berlama-lama atau kematian oleh seribu luka, merupakan bentuk eksekusi yang digunakan di China dari sekitar 900 AD sampai penghapusannya pada tahun 1905. Proses ini melibatkan mengikat orang yang akan dieksekusi untuk bingkai kayu, biasanya di tempat umum. Daging kemudian dipotong dari tubuh dalam beberapa iris dalam suatu proses yang tidak ditentukan secara rinci dalam hukum Cina dan karena itu kemungkinan besar bervariasi. Di kemudian waktu, opium kadang-kadang diberikan baik sebagai tindakan belas kasihan atau sebagai cara untuk mencegah pingsan.Hukuman bekerja pada tiga tingkatan: sebagai bentuk penghinaan publik, sebagai kematian yang lambat dan berlama-lama, dan sebagai hukuman setelah kematian.Dalam bentuk variabel, juga terlibat pemotongan pemotongan yaitu, merobek, menarik, memilukan atau menghapus, anggota badan dari dikutuk.

6. Melanggar roda
Gambar Sumber
Melanggar roda atau roda Catherine perangkat penyiksaan yang digunakan untuk hukuman mati di abad pertengahan dan zaman modern awal untuk eksekusi publik dengan cudgelling sampai mati. Itu digunakan selama abad pertengahan dan masih digunakan hingga abad ke-19. Melanggar pada roda adalah bentuk eksekusi menyiksa sebelumnya digunakan di Perancis, Jerman, Denmark, Swedia, Rumania, Rusia, AS, dan negara lainnya. Roda itu biasanya roda gerobak besar kayu dengan jari-jari radial, tetapi roda tidak selalu digunakan. Dalam beberapa kasus Yang terkutuk menyerang untuk roda dan dipukuli dengan klub atau gada besi, dengan kesenjangan di roda memungkinkan gada untuk menerobos. Atau, terkutuk spreadeagled dan patah di kayu salib St Andrew terdiri dari dua balok kayu dipaku dalam bentuk "X", setelah itu tubuh hancur korban mungkin ditampilkan pada roda.

5. Kurang ajar Banteng
Gambar Sumber
Kurang ajar atau Banteng Banteng Sisilia adalah perangkat eksekusi dirancang Greece.Perillos kuno Athena, kuningan-pendiri, diusulkan untuk Phalaris, tiran dari Akragas, Sisilia, penemuan cara baru untuk mengeksekusi penjahat. Dengan demikian, dia melemparkan banteng, seluruhnya terbuat dari kuningan, berongga, dengan pintu di samping. Yang terkutuk ditutup pada lembu jantan itu dan api dinyalakan di bawahnya, pemanasan logam sampai menjadi kuning panas dan menyebabkan orang dalam untuk panggang sampai mati. Banteng ini dirancang sedemikian rupa sehingga asap naik di awan pedas dupa. Kepala sapi ini dirancang dengan sistem yang kompleks dari tabung dan berhenti sehingga jeritan tahanan diubah menjadi terdengar seperti berteriak dari banteng marah. Hal ini juga mengatakan bahwa ketika banteng dibuka kembali, tulang-tulang hangus dari sisa-sisa bersinar seperti permata dan dibuat menjadi gelang.

4. Disembowelment
Gambar Sumber
Disembowelment atau pengeluaran isi adalah menghapus sebagian atau seluruh organ vital, biasanya dari perut. Pada manusia, sebagai metode hukuman mati, itu berakibat fatal pada semua kasus. Ini secara historis digunakan sebagai bentuk parah dari hukuman mati. Organ terakhir yang dihapus adalah selalu jantung dan paru-paru sehingga dapat menjaga hidup mengutuk (dan sakit) selama mungkin. Disembowelment berperan sebagai metode eksekusi bunuh diri dan ritual sekali di Jepang.

3. Mendidih
Gambar Sumber
Dimana korban dicelupkan dalam mangkuk besar. Metode ini digunakan di Rusia dan Eropa 3000 tahun yang lalu dan mereka menggunakan minyak, asam atau air.Tipe ini dianggap lambat dan sangat menyakitkan. Hukuman ini dilakukan dengan menggunakan sebuah kuali besar penuh dengan timah air, minyak, tar, lemak atau bahkan cair. Kadang-kadang korban tenggelam, cairan ini kemudian dipanaskan, atau ia terjun ke isi sudah mendidih, biasanya kepala pertama. Algojo kemudian bisa membantu mempercepat kematian mereka dengan cara hook besar yang ia tenggelam orang tersebut lebih dalam. Metode alternatif adalah menggunakan wadah dangkal besar daripada kuali, minyak, lemak atau pitch yang kemudian mengalir masuk Korban kemudian sebagian direndam dalam cairan dan goreng sampai mati.

2. Penyulaan
Gambar Sumber
Sekarang di sini mungkin adalah cara kematian paling menyakitkan dan menarik. Penyulaan sebagai metode eksekusi melibatkan orang yang ditusuk dengan saham lama. Penetrasi bisa melalui sisi, melalui rektum, melalui vagina, atau melalui mulut. Metode ini menyebabkan kematian yang menyakitkan, kadang-kadang mengambil hari. Saham tersebut akan sering ditanam di tanah, meninggalkan orang disula ditangguhkan mati. Dalam beberapa bentuk penyulaan, saham akan dimasukkan sehingga untuk menghindari kematian segera, dan akan berfungsi sebagai plug untuk mencegah kehilangan darah. Setelah persiapan korban, mungkin termasuk penyiksaan publik dan pemerkosaan, korban ditelanjangi dan sayatan dibuat pada perineum antara alat kelamin dan dubur. Sebuah tiang gemuk dengan ujung tumpul dimasukkan. Sebuah akhir yang tumpul akan mendorong organ vital ke samping, sangat memperlambat kematian. Tiang sering keluar dari tubuh pada bagian atas tulang dada dan ditempatkan terhadap rahang bawah sehingga korban tidak akan meluncur jauh di bawah tiang. Seringkali, korban kemudian diangkat ke udara setelah penyulaan parsial. Gravitasi dan perjuangan sendiri korban akan menyebabkan dia untuk geser ke bawah tiang. Metode ini sangat menyakitkan dan digunakan oleh Neo-Asyur Empire, kerajaan Yunani, dan Kekaisaran Romawi.

1. Menggambar dan quartering
Gambar Sumber
Untuk digantung, ditarik dan dipotong-potong adalah hukuman karena pengkhianatan tinggi di Inggris abad pertengahan, dan tetap pada buku undang-undang tapi jarang digunakan di Inggris dan Irlandia sampai dihapuskan berdasarkan Undang-Undang Pengkhianatan dari 1814. Ini adalah bentuk spektakuler mengerikan dan publik penyiksaan dan eksekusi, dan hanya diperuntukkan bagi kejahatan yang paling serius, yang dianggap lebih jahat dari pembunuhan dan kejahatan modal lainnya. Hal ini diterapkan hanya untuk penjahat laki-laki, kecuali di Isle of Man. Perempuan ditemukan bersalah atas pengkhianatan dihukum dibawa ke tempat eksekusi dan dibakar di tiang pancang, hukuman berubah menjadi tergantung oleh Undang-Undang Pengkhianatan tahun 1790 di Inggris. Pertama terpidana diseret pada rintangan (bingkai kayu) ke tempat eksekusi. Ini adalah salah satu arti yang mungkin dari diambil, maka ia digantung untuk waktu yang singkat atau sampai hampir mati. Setelah itu ia disembowelled (dijelaskan di atas) dan dikebiri dan alat kelamin dan isi perutnya dibakar di depan mata mengutuk itu. Akhirnya tubuh dipenggal dan dibagi menjadi empat bagian. Biasanya, lima dihasilkan bagian (yaitu, empat kuartal tubuh dan kepala) yang gibbeted (dipajang publik) di berbagai bagian kota, kota, atau, dalam kasus yang terkenal, di negeri ini, untuk mencegah calon menjadi pengkhianat yang belum pernah melihat eksekusi.
Komentar dari sobat Yafi Blog mengenai posting ini:

Suka dengan Berita Ini ?
Sebarkan Posting :
Posting menarik lainnya di Yafi Blog:


Disclaimer: Kamu sedang membaca informasi tentang 10 Ekskkusi Mati Mengerikan Yang Pernah ada dan Kamu bisa menemukan artikel ini dengan alamat url: http://yafi20.blogspot.com/2012/04/10-ekskkusi-mati-mengerikan-yang-pernah.html. Artikel, gambar ataupun video yang ada di blog ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain, dan Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber lain tersebut. Jika kami salah dalam menentukan sumber yang pertama, mohon beritahu kami di sini.

0 komentar Untuk Posting Ini

Berkomentar Disini

Silahkan Berkomentar Disini..

Apabila ada yang Ingin anda sampaikan kepada Admin, Silahkan anda sampaikan melalui kotak komentar ini. Baik Itu Keluhan, Lapor Link Gambar yang Rusak, Kritik dan Saran dan Lain-lain.

Nanti saya akan menjawabnya..

Pengunjung Yang Baik Adalah Pengunjung yang Berkomentar Dengan Kata-kata Yang Baik Dan Sopan...

TERIMA KASIH TELAH BERKUNJUNG..!